MEMBACA AL-QURAN || MEMAHAMI AL-QURAN || MENGAMALKAN ISI AL-QURAN
بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Santai bersama Kelab Iqra'

Sunday, 27 October 2013




Laman Utama

 Assalamualaikum w.b.t

Pada 28 September yang lalu, Kelab Iqra’ Kolej Ungku Omar Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) telah mengadakan Hari Interaksi Kelab Iqra’. Program yang dijalankan di sekitar UKM ini bermula sekitar jam 8.00 pagi dengan penyertaan seramai 45 orang ahli baru Kelab Iqra’ dan 12 orang fasilitator yang terdiri daripada ahli Kelab Iqra’ sedia ada dengan bantuan felo pemantau, Encik Zaidi Bin Yusoff. Hari Interaksi Kelab Iqra’ ini diadakan bertujuan merapatkan ukhwah sesama ahli Kelab Iqra’ di samping memupuk semangat berpasukan yang tinggi dalam kalangan ahli melalui aktiviti-aktiviti yang telah dijalankan pada hari tersebut. Hal ini penting demi melatih semua ahli kelab untuk lebih bersedia dalam memberikan komitmen terhadap setiap program yang bakal dijalankan kelak.

Antara aktiviti yang telah disusun dalam program interaksi yang berbentuk ‘Eksplorace’ tersebut ialah seperti permainan batu seremban,radio buruk,teka gaya,belon air dan sebagainya yang diadakan di beberapa lokasi yang berbeza di sekitar UKM. Lokasi yang terlibat sebagai checkpoint pada hari tersebut ialah Pusanika,Fakulti Ekonomi & Pengurusan,Tasik Kejuruteraan,Fakulti Sains & Teknologi,Fakulti Sains Sosial & Kemanusiaan serta Dewan Anuar Mahmud,(DAM),FST. Program eksplorace ini berakhir di Kolej Ungku Omar sekitar jam 1.00 tengah hari.

Pada sebelah malamnya pula telah diadakan Malam BBQ dan sesi bergambar yang melibatkan semua peserta ekplorace,fasilitator dan felo pemantau.


Secara keseluruhannya,program ini dilihat mendapat sambutan dan maklum balas yang baik dalam kalangan peserta yang terdiri daripada ahli-ahli baru Kelab Iqra’ Kolej Ungku Omar. Namun begitu,terdapat beberapa cadangan penambahbaikkan yang perlu dipertimbangkan agar program interaksi yang lebih baik dapat dijalankan pada masa akan datang.

Akhir kata,barisan ahli jawatankuasa Kelab Iqra’ Kolej Ungku Omar sesi 2013/2014 serta fasilitator-fasilitator yang terlibat di dalam penganjuran Hari Interaksi Kelab Iqra’ KUO mengucapkan sekalung penghargaan dan terima kasih di atas kerjasama dan komitmen ahli-ahli baru kelab sebagai peserta program ini. Semoga kerjasama yang baik dalam kalangan ahli kelab ini akan berterusan demi memastikan kejayaan dalam meningkatkan nama baik Kelab Iqra’ KUO. Kami juga memohon maaf sekiranya terdapat kesilapan yang berlaku sepanjang program interaksi tersebut dijalankan. Semoga kita dapat bersama-sama memperbaikinya pada masa akan datang.Insya Allah.

                                              Sekitar Hari Interaksi


                                                      Checkpoint di Pusanika, UKM



                                             Ahli-ahli pasukan yang bersemangat waja ^____^

Gotong-royong untuk BBQ

Wajah-wajah ceria di penghujung Hari Interaksi  :')


Sakaratul Maut

Dan ( amatlah ngerinya) kalau engkau melihat ( wahai orang yang memandang ), ketika malaikat mengambil nyawa orang-orang kafir dengan memukul muka dan belakang mereka ( sambil berkata ) : "Rasalah kamu azab seksa neraka yang membakar".
( Terjemahan Surah Al-Anfal, ayat ke 50 )

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mereka-reka perkara yang dusta terhadap Allah, atau orang yang berkata : " Telah diberi wahyu kepadaku", padahal tidak diberikan sesuatu wahyu pun kepadanya ; dan orang yang berkata : " Aku akan menurunkan seperti yang diturunkan Allah". Dan ( sungguh ngeri ) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang zalim itu dalam penderitaan "sakaratul-maut" ( ketika hendak putus nyawa ), sedang malaikat-malaikat pula menghulurkan tangan mereka ( memukul dan menyeksa orang-orang itu ) sambil berkata ( dengan menengking dan mengejek ) : "Keluarkanlah nyawa kamu ( dari tubuh kamu sendiri ); pada hari ini kamu dibalas dengan azab seksa yang menghina ( kamu ) sehina-hinanya, disebabkan apa yang telah kamu katakan terhadap Allah dengan tidak benar, dan kamu pula ( menolak dengan ) sombong takbur akan ayat-ayat keteranganNya".

(Terjemahan Surah Al-An'am, ayat ke-93)


"Sakitnya sakaratul maut itu kira-kira tiga ratus kali sakitnya dipukul pedang".
( H.Ibnu Abu Dunya)





Cara malaikat Izrail mencabut nyawa tergantung dari amal perbuatan orang yang bersangkutan, bila orang yang akan meninggal dunia itu derhaka kepada Allah, maka Malaikat Izrail mencabut nyawa secara kasar. Sebaliknya, bila terhadap orang yang soleh, cara mencabutnya dengan lemah lembut dan dengan hati-hati. Namun demikian, peristiwa terpisahnya nyawa dengan raga tetap teramat menyakitkan.

Di dalam kisah Nabi Idris a.s, beliau adalah seorang ahli ibadah, kuat mengerjakan solat sampai puluhan rakaat dalam sehari semalam dan selalu berzikir di dalam kesibukan sehari-hari. Catatan amal Nabi Idris a.s yang sedemikian banyak, setiap malam naik ke langit. Hal itulah yang sangat menarik perhatian Malaikat Maut, Izrail. Maka bermohonlah ia kepada Allah s.w.t agar diperkenankan  mengunjungi Nabi Idris a.s di dunia. Allah s.w.t mengabulkan permohonan Malaikat Izrail, maka turunlah ia ke dunia dengan menjelma sebagai seorang lelaki tampan, dan bertamu ke rumah Nabi Idris.

"Assalamualaikum, yaa Nabi Allah". Salam Malaikat Izrail.

"Waalaikumsalam wa rahmatullah '', jawab Nabi Idris a.s

Beliau sama sekali tidak mengetahui bahawa lelaki yang bertamu ke rumahnya itu adalah Malaikat Izrail.

Seperti tetamu yang lain, Nabi Idris a.s melayan Malaikat Izrail dan ketika tiba saat berbuka puasa, Nabi Idris a.s mengajaknya makan bersama namun ditolak oleh Malaikat Izrail. Selesai berbuka puasa, seperti biasanya, Nabi Idris a.s mengkhususkan waktunya "menghadap" Allah sampai keesokan harinya. Semua itu tidak lepas dari perhatian Malaikat Izrail. Juga ketika Nabi Idris terus-menerus berzikir dalam melakukan kesibukan sehari-harinya dan hanya berbicara yang baik-baik saja. Pada suatu hari yang cerah, Nabi Idris a.s mengajak "tetamunya" itu berjalan-jalan ke sebuah kebun di mana pohon-pohonnya sedang berbuah, ranum dan menggiurkan.



"Izinkanlah saya memetik buah-buahan ini untuk kita", pinta Malaikat Izrail ( menguji Nabi Idris a.s )

"Subhanallah," kata Nabi Idris a.s

"Kenapa?" Malaikat Izrail pura-pura terkejut.

"Buah-buahan ini bukan milik kita", Ungkap Nabi Idris a.s, kemudian beliau berkata :

"Semalam anda menolak makanan yang halal kini anda menginginkan makanan yang haram ".

Malaikat Izrail tidak menjawab. Nabi Idris a.s memerhatikan wajah tetamunya yang tidak merasa bersalah. Diam-diam beliau ingin tahu tentang tetamu yang belum dikenalnya itu. Siapakah gerangan? fikir Nabi Idris a.s.

"Siapakah engkau sebenarnya?" tanya Nabi Idris a.s

"Aku Malaikat Izrail" Jawab Malaikat Izrail.

Nabi Idris a.s terkejut, hampir tak percaya, seketika tubuhnya bergetar tak terdaya.

"Apakah kedatanganmu untuk mencabut nyawaku?" selidik Nabi Idris a.s serius.

"Tidak" Senyum Malaikat Izrail penuh hormat.

"Atas izin Allah, aku hanya menziarahimu" Jawab Malaikat Izrail.

"Aku ada hajat kepadamu " Tutur Nabi Idris a.s

" Apa itu? Katakanlah " Jawab Malaikat Izrail.

"Kumohon agar engkau bersedia mencabut nyawaku sekarang. Lalu mintalah kepada Allah s.w.t untuk menghidupkanku kembali agar bertambah rasa takutku kepadaNya dan meningkatkan amal ibadahku". Pinta Nabi Idris a.s.

"Tanpa izin Allah, aku tak dapat melakukannya", tolak Malaikat Izrail.

Pada saat itu pula Allah s.w.t memerintahkan Malaikat Izrail agar mengabulkan permintaan Nabi Idris a.s. Dengan izin Allah, maka Malaikat Izrail segera mencabut nyawa Nabi Idris a.s sesudah itu beliau wafat.

Malaikat Izrail menangis, memohonlah ia kepada Allah s.w.t agar menghidupkan Nabi Idris a.s kembali. Allah mengabulkan permohonannya. Setelah dikabulkan Allah, Nabi Idris a.s hidup kembali.

"Bagaimanakah rasa mati itu sahabatku?" Tanya Malaikat Izrail.

"Seribu kali lebih sakit daripada binatang hidup dikuliti.'' Jawab Nabi Idris a.s

"Caraku yang lemah lembut itu, baru kulakukan terhadapmu" Kata Malaikat Izrail.


MasyaAllah lemah-lembutnya Malaikat Izrail Maut (Izrail) itu terhadap Nabi Idris a.s. Bagaimanakah jika sakaratul maut itu datang kepada kita?

BERSEDIAKAH KITA UNTUK MENGHADAPINYA?

Bicara Muslimah : Usah Bezakan Labuh dan Bawal :')

Saturday, 14 September 2013


Assalamualaikum w.b.t

Dalam perjalanan menimba ilmu bermula sekolah rendah kemudian sekolah menengah dan kini di universiti.


Alhamdulillah, saya sudah punya ramai teman. Teman yang bertudung bawal, teman yang memakai shawl, teman yang bertudung labuh, juga teman yang berpurdah.


Masing-masing punya keistimewaan. Masing-masing punya kelebihan.
Tiada wujud diskriminasi perbezaan ‘hektar’ tudung.



Saya amat suka memerhati, cuba mendalami isi hati seseorang, cuba mengenali hati budi seseorang (lagi sekali, marilah belajar psikologi, saya tidak akan pernah jemu menulis perkataan ‘psikologi’ lagi sekali, ‘psikologi’, haha, main-main pula ==” memang tak thiqah pelajar BA ni). Hakikatnya tak semestinya apa yang terzahir sama dengan dalaman setakat yang dilihat. Tetapi hanya Allah Yang Maha Mengetahui.


Apa pun suka saya ingatkan kepada diri sendiri, ketepikan keburukan orang, lihat kebaikan yang ada pada diri mereka dan insafi diri sendiri. Sungguh. Diri sendiri penuh benar dengan lumpur dosa.

Ada yang kata, luaran mencerminkan peribadi kerana  appearance shows the first glance or impression about someone.
Ada juga yang kata tak semestinya begitu kerana ada kata-kata don’t judge a book by its cover.
Saya tak nafikan, kedua-duanya betul.
Kerana itulah karangan punya bahagian ‘argument’ - ‘do you agree or not?’.
Kerana itu juga MUET mempunyai bahagian ‘discussion’ – ‘what’s your opinion?’.
Masing-masing pasti mempunyai hujah untuk mempertahankan pendapat masing-masing kan?
Dan pastinya pendapat masing-masing punya kebenaran.
Saya sendiri lebih suka melihat kepada realiti yang dialami.

Tiadalah hanya yang bertudung labuh itu dikatakan menutup aurat. Sudah tentu, asalkan tudung dilabuhkan menutupi dada, itu sudah cukup.


Adatnya yang bertudung labuh lebih dipandang baik, lebih dianggap solehah dan lebihdikatakan punya ilmu agama yang tinggi berbanding mereka yang bukan bertudung labuh.
Betul kerana….baik, cuba anda lihat situasi ini.


Anda terserempak dengan seorang gadis memakai tudung bawal, kemas dan cantik berbaju kurung keluar berdua-duaan bersama seorang lelaki yang mana masing-masing tiada ikatan yang sah juga tiada ikatan kekeluargaan sambil berpegangan tangan di Giant.


Dalam pada masa yang sama, apabila menoleh ke kanan, anda terpandang gadis bertudung labuh berbaju kurung yang memang diketahui masih tiada ikatan yang sah dan keluar berdua-duaan bersama seorang lelaki yang juga diketahui masih tiada ikatan yang sah sambil berpegangan tangan.


Gadis mana yang lebih dikritik hebat? Gadis mana yang lebih dipandang pelik atau jengkel?
Ya. Sudah pasti gadis bertudung labuh itu.
Kerana dia lebih menjadi ikon ‘solehah’. Lebih dianggap golongan yang ‘tahu agama’.


Jadi, yang bertudung labuh, jaga kelakuan anda kerana anda sering diperhatikan dan sentiasa dijadikan contoh. Kesalahan yang dilakukan si gadis bertudung labuh lebih kelihatan silapnya berbanding gadis yang bukan bertudung labuh. Jadi yang bertudung labuh, tunjukkan sikap yang baik. Saya nasihatkan diri sendiri.
Terkadang satu kesilapan dengan mudah memadam seribu kebaikan.
Tapi, ketahuilah, yang bertudung labuh bukan malaikat. Dia manusia.  


Mari pergi tajuk lain. Skop yang lain. Mari ^_^






Berkenalan Dengan Si Tudung Labuh.



Adatnya yang bertudung labuh lebih dipandang baik, lebih solehah dan lebih punya ilmu agama yang tinggi berbanding mereka yang bukan bertudung labuh.


Benarlah, melalui pemakaian, itulah hatinya, itulah budinya.
Namun, tak juga semua begitu.


Saya berani menulis berdasarkan pengalaman. Saya amat takut andai tulisan saya walau satu patah perkataan merupakan dusta. Ya Allah, jauhilah aku daripada melakukan ini, ampunilah hamba-Mu ini.

Saya suka menulis melihat kepada apa yang berlaku dalam kehidupan sehari-hari. Kerana saya suka melihat sekeliling. Berkawan dengan semua dan lihat. Ambil dan belajar sesuatu.




Ada yang bertudung labuh, tapi yang terlihat terkadang tak semestinya seperti yang terzahir.


Ada yang bertudung labuh, tapi suka menyakitkan hati orang.
Ada yang bertudung labuh, tapi tak pandai menghargai orang.
Ada yang bertudung labuh, tapi mementingkan diri sendiri.
Ada yang bertudung labuh, aktif dalam persatuan dan juga dakwah, tapi suka bercakap meninggikan suara, tidak menghormati orang lain.
Ada yang bertudung labuh, masuk pertandingan hafazan, tapi suka memandang rendah pada orang lain.

Pengalaman sendiri.
Juga berdasarkan pengaduan oleh beberapa teman.
Hanya mendengar luahan hati mereka yang terseksa satu-satu. Dari hati ke hati.
Senyap dan muhasabah.
Walau bagaimanapun, manusia tetap manusia, tiada sempurna sekalipun tudung labuh sehingga mencecah tanah. Saya lebih buruk daripada apa yang tulis. Ya Allah, ampunkanlah dosaku. =’((


Saya sendiri punya pengalaman. Tak akan pernah saya lupa. Ketika alam persekolahan. Waktu itu saya mengikuti sebuah seminar bersama dua teman bertudung labuh satu sekolah tetapi tidak begitu rapat. Awal seminar, ketika diberi rehat, makan. Saya sedikit lambat kalau bab makan (oh, mungkin sekarang dah upgrade sikit). Pasti orang lain yang habis dulu dan saya baru terkial-kial mengejar masa, sudah cuba yang terbaik namun apakan daya. Oleh kerana masa program sudah hampir disambung kembali, dua teman bertudung labuh tersebut meminta izin untuk pergi dahulu. Meninggalkan saya keseorangan. *sila baca ayat terakhir dengan nada yang sedih, haha xdela, saya gurau je ^_^*



Tidak mengapa. Tiada sebab untuk saya marah, memang salah saya. Saya tidak kisah. Lebih baik mereka pergi dahulu daripada dimarahi kerana berpunca daripada kelambatan saya. Saya yang salah tidak mampu mengatur masa dengan baik. Meneruskan makan seorang diri, hampir, sikit lagi. Waktu itu juga seorang teman bukan bertudung labuh menghampiri saya dan bertanya, lebih kurang pertanyaannya, (saya juga tidak ingat cara dan ayat dia tanya dulu)“sorang je?” lalu memilih untuk duduk dan menunggu saya makan.  Walaupun tak pernah kenal, sekolah berlainan, bukanlah sekolah agama, dia sanggup menemani saya walaupun waktu ketika itu sudah lambat dan peserta seminar juga sudah semakin berkurangan di dewan makan. Walaupun saya tahu dia sudi menemani saya bukan kerana dia tiada teman, tadi sahaja saya melihat dia bersama beberapa orang teman makan bersama-sama. Dia boleh sahaja memilih untuk pergi dahulu tetapi tidak. Katanya tak sanggup melihat saya makan keseorangan. *ayat dia ni menyentuh hati saya* Dan sepanjang seminar hingga hari akhir, saya berdamping dengannya. Partner. Juga sebilik.



Sungguh hati saya tersentuh. (baik, sekarang dah menitik air mata =’((  )
 Dan kini sudah ‘lost contact’ tapi sampai sekarang saya amat mahu bertemu dengannya. Amat sayang padanya. Amat rindu padanya (oh, semakin banjir) tak akan pernah luput dia daripada ingatan saya, tak akan pernah luput wajah dia daripada ingatan saya, tak akan pernah. Seorang teman yang bukan bertudung labuh yang sangat baik hati dan peramah, teman yang bukan bertudung labuh yang penuh semangat dalam diri, semangat seorang pejuang. Ya.
(amat merindukan dan menyayangi dia…Ieda, b2 rindu sangat awak….awak di mana sekarang…*peluk erat2* =’(( , =’((,  =’((, banjir di sini… )

Itu hanya secebis kisah. Banyak lagi. Cukuplah.



Waktu persekolahan. Teman yang sanggup menunggu saya, ya, kes makan lambat juga. Sabar betul mereka.
Terima kasih Marhamah, Ain, Salwa. (b2 rindu….rindu, rindu sangat *peluk erat2* =’((   )


Teman yang suka memperingatkan supaya jangan mengumpat.
Itu adalah Hasnah si budak kecik (biarlah awak besar pun, awak tetap juga adik saya, adik saya *hentak2 kaki* sayang awak, Hasnah *peluk erat2* tolong jangan jauh2 dengan b2…nak pergi Jordan juga ke…=’((   )


Teman yang mengajar menuntut ilmu itu amat penting.
Itu adalah Siti Balqis. (anak ‘Ibu’ sorang ni, hehe …sayang adik Qis sangat-sangat, jaga diri di sana *peluk erat2* =’((   )


Dan ramai lagi. Tak perlu saya tulis di sini. Hanya Allah yang bisa membalas kebaikan kalian. Terima kasih… *peluk erat2*



Berkenalan dengan Mereka Yang Bukan Bertudung Labuh.



Pernah juga saya selami hati seorang teman yang bukan bertudung labuh.
Saya lihat dan selami kata-katanya.
Dia berharap agar yang bertudung labuh jangan memandang rendah terhadap mereka.
Jangan memandang serong terhadap mereka. Jangan mengumpat mereka. Jangan mengata mereka.
Saya amat memahami hati awak, sayang.
Sayang, ketahuilah, tak semua yang bertudung labuh begitu. Mungkin hanya segelintir.



Terkadang peribadi yang ditonjolkan mereka yang bukan bertudung labuh kelihatan lebih baik berbanding mereka yang bertudung labuh. Diri hanya melihat, Allah jua Yang Maha Mengetahui segalanya.


Dia yang bukan bertudung labuh mengingatkan diri kepada kematian.
Itu adalah Qoie, b2 sayang, rindu sangat Qoie…*peluk erat2*( nak galok-galok, gila-gila dengan Qoie lagi…=’((   )


Dia yang bukan bertudung labuh mengajar erti ketabahan dan sangat caring.
Itu adalah Kila, amat suka bertanya khabar orang, riuhnya amat menceriakan, bukan riuh yang menyakitkan, ^_^. B2 sayang, rindu sangat Kila…*peluk erat2* (sedih sangat, tak jumpa Kila dah, Kila dah nak masuk Gombak, jaga diri baik-baik ye sayang =’((   )


Ramai lagi. Cukuplah. Hanya Allah yang bisa membalas kebaikan kalian. Terima kasih…*peluk erat2*



Kesimpulan.


Tidak semestinya bertudung labuh sudah tentu baik budi pekerti, berbanding mereka yang bukan bertudung labuh. Namun juga tak dinafikan, sudah tentu masih ramai yang dalaman seperti yang terzahir. Hanya segelintir yang dalaman bukan kelihatan seperti luaran. Namun, hanya Allah Maha Mengetahui. Kita tidak berhak menilai orang lain. Cukuplah menilai diri sendiri.



Sudah semestinya pemakaian tudung seperti yang disyariatkan Allah. Itu memang tidak usah dipertikaikan. Mesti mengikut piawaian Allah. Post ini bukan hendak mengatakan bagaimana harus bertudung tetapi melihat mereka. Dari sisi mereka yang bertudung labuh mahupun bukan.



Lagi sekali saya ulang.
Ada yang kata, luaran menunjukkan peribadi.
Ada yang kata tak semestinya begitu.
Saya tak nafikan, kedua-duanya betul.
Kerana itulah karangan punya bahagian ‘argument’.
Kerana itu juga MUET mempunyai bahagian ‘discussion’.
Masing-masing pasti mempunyai hujah untuk mempertahankan pendapat masing-masing kan?



Apa yang saya mahu sampaikan, berbalik kepada manusia itu sendiri.
Segala-galanya diri sendiri. Ya, diri sendiri.
Andai kata yang bukan bertudung labuh yang mempunyai pekerti mulia, dan kemudian bertudung labuh, maka orang tetap kemudian melihat pula dia sebagai gadis bertudung labuh yang baik.


Lagi, contohnya lagak seorang pencuri wanita yang merompak bank memakai tudung bawal. Kemudian bertukar memakai tudung labuh pula dan merompak bank lagi. Apakah mahu menyalahkan tudungnya? Sudah tentu orangnya kan?
Boleh dapat tak maksud saya?



Baiklah saya bagi lagi.
Katakan Facebook, kebanyakan orang memandang Facebook sebagai satu medium yang boleh membuang masa. Tetapi yang sebenarnya bukanlah Facebook itu yang salah. Facebook itu hanya wasilah. Wasilah dalam menghancurkan diri dan juga wasilah dalam membina diri. Ada orang yang menggunakan Facebook untuk tujuan yang salah namun ada juga mereka yang menggunakan Facebook sebagai wadah dakwah. Jika akhbar melaporkan ramai yang ketagih Facebook sehingga mengabaikan perkara penting yang lain, itu bukanlah salah Facebook, salah manusia itu sendiri. Dan itu seterusnya pula menggambarkan keadaan masyarakat sekarang.
Boleh dapat tak maksud saya?




Manusia itu sendiri. Bukan pemakaian yang menentukan. Pemakaian mengikut syariat sudah ditentukan tetapi hati tak semestinya seperti luaran. Tapi ada juga yang kata sudah semestinya pemakaian kelak akan mendidik hati si pemakai. Tidak juga saya nafikan. Islam itu cantik. Kerana itu kita mesti sentiasa bersangka baik, mungkin hari ini kita mendengar keburukan tentang ‘dia’, tak mustahil ‘dia’ itu nanti berubah dan menjadi lebih baik daripada kita. Jangan hanya melihat orang lain, lihat diri sendiri. Jangan hanya tahu mengkritik orang lain, tetapi sesalilah dan tilik diri sendiri.



Mahu saya beri lagi contoh?


Andai sahaja bertemu mereka yang bertudung labuh bercouple, jangan salahkan golongan bertudung labuh. Salahkan perbuatan yang dilakukan itu. Jangan pula membenci golongan yang bertudung labuh, bencikan perbuatan salah mereka. Kita tak berhak langsung untuk menilai manusia, kerana hanya Allah yang tahu siapa sebenar hamba-Nya. Buruk pada pandangan manusia tak semestinya buruk pada pandangan Allah. Siapa tahu hati manusia selain Pencipta manusia itu sendiri?


Mungkin kita lebih teruk berbanding mereka yang bertudung labuh dan bercouple, siapa tahu? Lagi sekali, lihat diri sendiri. Mungkin mereka akan berubah menjadi yang lebih baik dan lagi baik daripada mereka yang bertudung labuh tapi tidak bercouple? Lagi sekali, teropong diri sendiri.


Terlalu banyak kesimpulan yang boleh dibuat. Saya mahu berhenti. Pening sudah. Ringkasan kesimpulan sudah menjadi kesimpulan yang saling bersimpulan.
  

Benar Mahu Kesimpulan.



Pendek kata, lihat diri sendiri.
Saya juga gadis bertudung labuh.
Tapi jangan terus menyangka saya baik.
Kenali dahulu, kemudian baru membuat kesimpulan tentang seseorang.
Saya amat punya banyak kekurangan. Banyak yang perlu dibaiki.
Dan saya memerlukan mereka yang bertudung labuh mahupun bukan bertudung labuh untuk membimbing saya. Mengajar saya.


Pendek kata juga, lagi sekali saya ulang dan suka saya ingatkan diri sendiri.
Ketepikan keburukan orang lain dengan iringan doa buat mereka, lihat kebaikan dalam diri mereka dan contohi. Insafilah diri sendiri yang penuh debu-debu dosa dan titik hitam.


Orang mukmin itu sentiasa merasakan dirinya lebih hina berbanding dengan yang lain sekalipun dengan orang yang lebih tua dan sekalipun dengan kanak-kanak kecil. Orang mukmin itu apabila melakukan dosa, segera beristighfar.
Saya mahu jadi ini, Ameen.


Orang mukmin itu jika melihat, dia mengambil pelajaran. Orang mukmin itu jika berbicara dia berzikir.
Saya mahu jadi ini, Ameen.


Sekadar berkongsi apa yang dilihat.

Laman Utama

Friday, 12 July 2013

Assalamualaikum
moga pembaca sekalian dalam keadaan sihat sejahtera hendaknya. 

Alhamdulillah tiba jua kita di bulan Ramadhan yang mulia ini. Bersama-sama kita gandakan amalan dan banyakkan berdoa mohon keampunan dan rahmat dariNya. Ambil peluang yang Allah beri pada kita untuk kita gunakan sebaiknya. Allah beri kita nafas , untuk kita terus mencari ilmu , mendekatkan diri padaNya. Apa gunanya jika kita diberi cuti semester andai kita hanya duduk menonton TV dua puluh empat jam ? Apa gunanya jika kita diberi masa untuk mengambil semester pendek tapi kita masih ponteng kuliah ? Allahuakbar.. alangkah ruginya diri ini ya Allah.. :'( 


Jangan pandang kejahatan orang macam dia pasti ke neraka,
jangan pandang kebaikan sendiri macam kita sendiri pasti ke syurga

Bersyukurlah kerana kita terpilih untuk melakukan tugas yang sedang kita lakukan. Baik seorang pekerja , seorang pelajar , bahkan seorang anak. Apa pun yang kita lakukan tika ini , itulah yang membentuk diri kita untuk menjadi seorang yang berguna. Bersyukurlah kerana Allah masih memelihara kita dan tidak membiarkan kita berpeleseran tidak tentu hala. Akhir kalam , berilah tazkirah wahai dai'e , kerana tazkirah itu berguna untuk kaum muslimin dan muslimat. Salam ramadhan. 

Nasyid Minggu Ini


Penyanyi : Maher Zain
Tajuk : Ramadan

Ku menantimu Saban waktu
Bangkit jiwaku
Kau suluh hatiku Dengan sinar
Kudus kasihmu
Ku harap kan terus Bersamamu selamanya
Ramadan, Ramadan , Ramadan di hati
Ramadan, Ramadan , Ku mohon usah pergi

Rahmat melimpah Damainya ku rasakan
Ramadan bulan al-Quran

Mendidik jiwaku Menyuburkan iman
Ku harap kan terus Bersamamu selamanya
Ramadan, Ramadan , Ramadan di hati
Ramadan, Ramadan , Ku mohon usah pergi
Sememangnya kau ku nantikan
Hadirmu hidupkan suram di jiwaku
Dan ku berjanji Akan ku teruskan
Semangatmu itu Sepanjang hidupku
Oh Ramadan
Ramadan, Ramadan
Ramadan di hati
Ramadan, Ramadan
Ku mohon usah pergi [2X]
Ku mohon usah pergi

Bual Buku : Secangkir Teh , Pengubat Letih



Secangkir Teh Pengubat Letih adalah naskhah yang merakam catatan kembara Abu Saif di bumi Khilafah Uthmaniyyah.

Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa. Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara, adalah kunci besar pada menentukan kesan akhir yang bakal terhasil. Itulah yang dikatakan, 'Siapa kamu menentukan cara kamu melihat'. Kesannya pula ialah, 'Cara kamu melihat menentukan apa yang kamu dapat'.


Masjid Biru , Turki

Buku Travelog Tarbiah ke Turki ini amat saya gemari kerana cara penyampaian penulis, umpama saya mendengar cerita itu terus dari 'mulut' si pencerita. Pengalaman yang dilalui oleh penulis setelah 20 kali ke Turki, diungkapkan dan diceritakan dengan amat menarik dan jelas. Benar kata penulis, orang luar menganggap Turki hari ini yang merupakan 'Turki Moden' sudah terhakis, malah hilang nilai-nilai keislaman dalam diri masyarakatnya. Namun dengan membaca buku tulisan Ustaz Hasrizal ini, terbuka minda saya sejenak, bahawasanya betapa ramai penghafaz Al-Quran di Turki. Sungguh membanggakan.

Melalui buku travelog ini, saya mengetahui bahawa masyarakat Turki ini sopan-santun, ramah-tamah dan pembersih. Minuman kegemaran mereka yang kerap dihidangkan ialah teh (cay). Dengan membaca buku ini, membuatkan hati saya dipanggil-panggil untuk melihat negara Turki dengan mata dan kepala saya sendiri. 

Teh di Turki atau dikenali sebagai "cay"

Penulis menceritakan betapa indahnya pemandangan semulajadi yang terdapat di Turki ditambah lagi dengan binaan masjid-masjidnya yang indah tersergam dan penuh sejarah peninggalan pemerintahan Khilafah Uthmaniyyah. Dengan membaca buku ini juga, banyak pengajaran yang boleh dijadikan iktibar untuk kita semua, selaku orang Islam supaya lebih berfikir dan memantapkan diri dengan ilmu pengetahuan dan mengembaralah untuk mencari jejak-jejak kegemilangan Islam dari umat terdahulu supaya dengan pengetahuan itu, kita boleh bangkit semula untuk mengulang kembali zaman kegemilangan empayar umat Islam seperti dahulu.

Turki - Menjejaki rahsia keagungan Islam :)

Bicara Muslimah : Kisah Zinnirah

Mata Kasarnya Buta Tapi Mata Hatinya Celik.

Kesabaran seseorang muslim dalam mempertahankan aqidah Islam ketika menghadapi suasana penindasan yang hebat merupakan contoh kesabaran yang agung. Pegangan aqidah yang bertunjangkan tauhid kepada Allah menjadi harta yang tiada ternilai bagi setiap muslim. Ia adalah cahaya yang menyinari hidup insan dan penyelamat dalam mengharungi sengsara kacau-bilau pada hari pembalasan. Perkembangan dakwah Rasulullah S.A.W pada peringkat awal banyak dibantu oleh kesabaran kaum muslimin dan muslimat dalam mempertahankan pegangan aqidah mereka. Sikap inilah yang membuahkan hasil yang amat berharga dalam sejarah perkembangan Islam hinggalah ke hari ini. Islam masih kekal dan terus mekar dalam jiwa setiap umat Islam.



Kisah seorang muslimat sejati bernama Zinnirah adalah antara contoh terunggul pengorbanan seorang muslimah demi mempertahankan aqidah yang telah meresap ke dalam lubuk hatinya. Beliau dipilih oleh Allah untuk menerima ujian yang cukup getir. Beliau menerima hidayah Allah pada peringkat awal dakwah Rasulullah S.A.W iaitu semasa baginda S.A.W berdakwah secara sembunyi-sembunyi di kalangan rakan karib baginda. Dalam sejarah Islam, golongan yang pertama memeluk Islam inilah yang banyak menerima ujian daripada Allah S.W.T

Zinnirah adalah seorang wanita berketurunan bangsa Rom. Beliau telah ditawan dan dijual di sebuah pasar di Mekah. Akhirnya beliau telah dibeli oleh Umar Al-Khattab untuk dijadikan hamba. Dari segi fizikalnya, Zinnirah kelihatan seorang yang lemah, tetapi dari segi spiritualnya beliau mempunyai jiwa yang cukup kental dan tabah.

Rasulullah S.A.W memulakan dakwahnya secara sembunyi-sembunyi di kalangan orang-orang tertentu termasuk golongan bawahan. Antara yang menerima cahya keimanan ini ialah Zinnirah. beliau telah menerima dengan sepenuh hati. Pada peringkat awak keislamannya, Zinnirah melakukan suruhan-suruhan islam secara sembunyi-sembunyi, takut diketahui tuannya, Umar Al-Khattab. Beliau bersolat, berzikir, membaca Al-Quran, berdoa kepada Allah dengan penuh syahdu dan keinsafan. Semuanya dilakukan secara berhati-hati.

Penderitaan ke atas Zinnirah ini bermula setelah tuannya Umar Al-Khattab mengetahui keIslamannya. Umar telah dapat menghidu perubahan yang berlaku ke atas diri hambanya itu. Setelah diselidiki, nyatalah bahawa hambanya meninggalkan agama nenek moyang dan menerima ajaran tauhid yang dibawa Nabi Muhammad S.A.W.

Umar Al-Khattab cukup terkenal dengan sikap memusuhi Rasulullah S.A.W dan agama Islam sebelum keIslamannya. Beliau selalu mencerca Muhammad S.A.W. Beliau mencabar sahabat-sahabat yang telah memeluk Islam dengan sikap berani dan tegasnya itu. Beliau sanggup menanam anak perempuannya hidup-hidup kerana malu dipandang masyarakat. Dengan sifat keberanian inilah yang telah mendorong Rasulullah S.A.W berdoa agar salah seorang daripada dua Umar di Mekah supaya memeluk Islam.

Zinnirah menjadi mangsa awal di atas sikap kebencian Umar Al-Khattab terhadap Islam dan kaum muslimin. Apalagi, teruklah Umar menyeksa dan mendera Zinnirah dengan harapan Zinnirah akan kembali kepada agama asalnya dan meninggalkan Islam. Pelbagai seksaan dikenakan terhadap Zinnirah. Pukulan, hentakan, sepak terajang, dijemur di tengah-tengah panas terik adalah rutin kehidupan biasa Zinnirah. Semuanya dihadapi dengan tenang dan sabar, di samping hati dan jiwanya bergantung penuh kepada pertolongan Allah S.W.T.

Kemuncak penderaan terhadap Zinnirah ialah apabila matanya dicucuk dengan besi panas. Beliau kehilangan kedua-dua matanya dan terpaksa mengharungi hidup dengan penuh kegelapan. Matanya buta, tetapi hati dan jiwanya penuh dengan cahaya keimanan. Iman menjadi penyuluh hidupnya dalam kesengsaraan azab dari tuannya.

"Ini untukmu Ya Allah. Aku mengharungi kesengsaraan ini untuk mendapat kesenangan di akhirat kelak. Perjuangan ini sememangnya berat, selalu menderita dan sengsara kerana aku sedar untuk mendapat syurga. aku terpaksa menagih ujian berat, sedangkan neraka itu dipagari oleh pelbagai kesenangan." Inilah rintihan hati Zinnirah kepada Allah S.W.T ketika bermunajat kepada Allah di setiap malam sebagai penawar jiwa di atas segala kesusahan yang dia hadapi. Jiwanya semakin kukuh. Imannya semakin teguh.

Pengorbanan Zinnirah mendapat cercaan kaum musyrikin Mekah. Pelbagai cacian dilemparkan kepadanya. Mereka mengatakan Zinnirah buta kerana dilaknat oleh tuhan Latta dan Uzza. Mereka mencabarnya kerana Zinnirah mempertahankan diri dengan mengatakan dirinya buta bukan kerana tuhan mereka, sebaliknya ia adalah perbuatan Umar dan Allah mengizinkan ianya berlaku.

Walaupun diuji dengan pelbagai rupa, keyakinannya kepada Allah tidak berubah. Allah memberi karamah kepadanya. Matanya yang buta itu dapat melihat kembali dengan karamah Allah S.W.T. Dia dapat menikmati semula keindahan ciptaan Allah S.W.T. dengan penuh kesyukuran kepada Allah dan imannya semakin tinggi.

Dengan taufiq hidayah Allah, Umar akhirnya memeluk Islam jua.

Laman Utama

Sunday, 9 June 2013

Assalamualaikum ,

Alhamdulillah pada 28 Mei 2013 yang lalu Kelab Iqra' Kolej Ungku Omar telah menganjurkan program Ceramah Penghayatan Al-Quran dengan jayanya. Sambutan yang luar biasa dari seluruh mahasiswa/i UKM. Dengan tajuk "Al-Quran sebagai syifa' " yang disampaikan oleh ust Wan Hilmi , program tersebut alhamdulillah secara tidak langsung dapat mendekatkan para pelajar dengan ilmu baru. 

َنُنَزِّلُ مِنَ القُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤمِنِينَ...
  Terjemahannya:Dan kami turunkan dari al-Quran suatu yang menjadi penawar (penyembuhan) dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan al-Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian (al-Isra’ 82).

Antara yang dikongsikan oleh penceramah jemputan kita adalah makanan Rasulullah saw :
1) Barli- Baik untuk demam, ketika dihidangkan dalam bentuk sup. Ia merupakan penyejuk badan.
2) Kurma - Rasulullah S.A.W. bersabda, “Barangsiapa di dalam rumahnya tiada tamar (kurma), rumahnya seperti tiada makanan”, ia juga baik dimakan ketika mengandung.
3) Buah Tin – Ia merupakan buah daripada syurga.
4) Anggur - Rasulullah S.A.W. sangat gemar akan anggur. Ia membersihkan darah, membekalkan tenaga dan kesihatan, menguatkan buah pinggang, dan mencuci usus.
5) Minyak Zaitun - Rawatan yang hebat bagi kulit dan rambut, melambatkan penuaan, dan merawat radang perut.
6) Madu – dianggap penawar terbaik bagi cirit-birit apabila dicampur dengan air panas. Ia digunakan untuk membangkitkan selera, menguatkan perut, menghapuskan kahak, sebagai pengawet daging, perapi rambut, penenang mata, dan pencuci mulut. Ia sangat berkhasiat digunakan pada waktu pagi bersama air suam.
7) Susu - Rasulullah S.A.W. bersabda bahawa susu menghilangkan haba daripada hati sama seperti jari menghilangkan peluh di kening. Ia menguatkan tulang belakang, mencerdaskan otak, memperbaiki penglihatan, dan menjauhkan daripada nyanyuk.
dan lain-lain lagi makanan sunnah yang dianjurkan oleh Baginda kepada umatnya bagi mendapatkan kesihatan yang baik. 


Moga program seperti ini dapat diteruskan lagi pada sesi-sesi akan datang agar ilmu itu tidak hanya tertumpu di dewan kuliah sahaja. InsyaAllah.

***

Berakhirnya sesi 2012/2013 , maka naiklah pimpinan kelab iqra' yang baru bagi sesi 2013/2014. Sekalung penghargaan terima kasih diucapkan kepada pimpinan lama atas kerjasama dalam melaksanakan tanggungjawab yang telah diamanahkan. Kami mohon maaf atas segala kekurangan di sepanjang tempoh kami memimpin kelab. 

Syabas dan tahniah !

Senarai Organisasi Sesi 2013/2014

YDP
Muhamad Hamizan Bin Hanafi

NYDP 1
Mohamad Fadhli Bin Mohamad Asimoni

NYDP 2
Siti Zahidah Binti Kosran

Setiausaha
Sharifah Umi Kalsum Binti Syed Othman

Bendahari
Noor Azlin Binti Arshad

Naib Bendahari
Azilah Binti Mukhtar

Wakil Muslimin
Muhammad Ameerul Amin Bin Bakar @ Omar

Wakil Muslimat
Erne Fatihah Binti Ibrahim


Tanggungjawab adalah segala apa yang kita tanggung di dunia ini kita kena jawab di akhirat. Yakin Allah bersama anda :)

Aku , Cinta & Kampus

Aku masih ingat kala itu, di saat aku begitu gembira dapat lepas jauh dari jangkauan kedua-dua ibu bapaku. Inilah kebebasan yang aku impikan selama ini. Atas maksud belajar, aku dilepaskan pergi berbekal iman senipis kertas dan ilmu agama setitis dakwat.  


Tanpa aku sedar, iman dan ilmu yang begitu rapuh bakal mengundang padah diriku yang masih belum bersedia menongkah arus lautan maksiat yang begitu deras di kampusku.
Namun itu tidak bererti pada ku. Apa yang penting aku dapat mengecap kebebasan yang aku inginkan selamanya. Saat aku mengecap kebebasan itu, aku rasakan inilah manisnya dunia.

Pakaianku sudah berubah dari berbaju kurung sopan kepada fesyen gadis moden bergaya walaupun aku terpaksa menampakkan aset diriku yang dikhususkan untuk suamiku.
Namun aku tidak kisah. Aku tidak mahu digelar gadis kampung yang kolot dengan mengenakan pakaian sopan tersebut. Aku sekarang berada di bandar, tiada siapa yang akan menghiraukan apa yang aku lakukan walaupun bertentangan dengan agama.
Pergaulanku semakin bebas. Kalau dulu di sekolah, aku masih ingat, pengaulanku begitu terjaga. Jangankan hendak bercakap dengan lelaki, berjumpa pun aku sudah lari kerana malu. Jangankan hendak bersentuhan, jika aku ditenung lelaki pun aku sudah melenting kemarahan.

Namun kini keadaan sudah berbeza, aku tidak mampu membawa prinsip itu di kota besar ini. Lagi pula hati halus ini begitu ingin disayangi oleh insan bergelar lelaki. Terus aku biarkan sahaja keinginan kekasihku melakukan apa sahaja padaku.Apa yang pasti, pada saat itu aku begitu cinta dan sayang padanya.

Saat itu aku lupa pada penat lelah ayah yang membanting tulang berpeluh keringat berkerja menampung pelajaranku di sini. Aku sudah lupa pada jasa ibu yang menyabung nyawa melahirkan aku. Ya Allah, pasti luluh hancur hati ibu bapaku melihat apa yang aku lakukan saat ini.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan. Tahun berganti tahun. Kini aku sudah berada di tahun akhir pengajianku di kampus. Hari makin hari aku rasa bosan dengan kehidupan di sini, serabut dan bercelaru. Aku tidak tahu kenapa. Apa sahaja yang aku lakukan serba tidak kena. Aku rasa kosong. Cukup kosong.

Aku melakukan apa sahaja untuk memenuhkan kekosongan hatiku. Aku pergi ke pantai, shopping, karaoke, melancong, mendengar lagu, bersuka ria bersama teman dan apa sahaja cara untuk menghiburkan hati ku ini. Namun hari makin hari hati ku makin sengsara. Apabila aku ditanya tentang cinta. Aku melenting dan cukup marah.
Apa itu CINTA?

Aku sudah serik dengan cinta. Setelah segala keinginannya ku penuhi, dia telah pergi meninggalkan aku. Mencari adik-adik junior yang yang lebih segar untuk "diratah" seperti diriku.

Ya Allah, aku sangat menyesal atas perbuatanku. Ampunkanlah aku.

* * * * * * *

Mungkin ini adalah salah satu dari getusan hati kekesalan puluhan ribu gadis remaja yang hanyut dalam indah dan manisnya dunia. Mereka dibuai penuh asyik dengan hiburan, lelaki dan wang hanya untuk nikmat yang seketika. Hingga akhirnya mereka kecewa dipermainkan dunia dan oleh lelaki yang bertopengkan manusia.

Berapa ramai gadis yang jatuh di ribaan lelaki buaya darat atas janji manis yang palsu belaka sehingga gadis-gadis ini sanggup melakukan perbuatan yang sangat terkutuk di sisi agama hanya untuk menzahirkan cinta sejati mereka. Sedarlah saudari muslimatku. Seorang lelaki tidak akan memperisterikan seorang gadis yang telah dikecap madunya sebelum ikatan yang sah. Apatah lagi untuk menjadikan gadis "pakai buang" itu ibu pada bakal anak-anaknya nanti!!!

Duhai saudari muslimahku.

Aku tahu engkau telah menyesal atas tipu-daya dunia. Engkau tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Di mana perlu bermula untuk memperbaiki kekhilafan itu???
Wahai saudari muslimahku.

Walaupun seluruh dunia ini membencimu atas kesilapanmu dahulu. Namun percayalah engkau tidak bersendirian. Allah masih sentiasa bersamamu. Walaupun engkau datang bersama dosa sebesar bukit Uhud Allah tetap memaafkanmu. Hatta engkau datang bersama dosa selangit dan sebumi Allah tetap menantikanmu untuk memberikan keampunan sepenuh langit dan bumi. Percayalah, walau sebesar manapun dosamu dahulu Allah tetap akan mengampunkanmu.


Duhai saudariku,
Bertaubatlah dengan sepenuh hatimu. Hiasilah malammu dengan isak dan tangis memohon keampunan dari Rabbmu. Biarkan pipimu mengalirkan air mata taubat yang akan menjadi saksi di padang Mahsyar Allah nanti. Allah masih sayangkanmu wahai saudariku. Kerana itulah Allah yang maha Esa masih memberi denyut nadi untuk dirimu bernafas bagi memberi peluang untuk dirimu bertaubat.


DUHAI SAUDARI SEISLAMKU, ISTIQAMAHLAH DALAM TAUBATMU, SABAR DAN JANGAN PUTUS ASA..
 

Ahli Jawatankuasa Kelab Iqra’ Kolej Ungku Omar

Sesi 2014/2015

Yang DiPertua

Muhammad Khairul Ghazi Bin Suhaili

Fakulti Pengajian Islam

Naib Yang DiPertua I

Muhsin Bin Abllah

Fakulti Pendidikan

Naib Yang DiPertua II

Afiqah Binti Amil Husin

Fakulti Sains Sosial & Kemanusiaan

Setiausaha

Nurezzah Binti Maulud-Din

Fakulti Sains Sosial & Kemanusiaan

Naib Setiausaha

Wan Suhaidashima Binti Wan Jaafar

Fakulti Sains Sosial & Kemanusiaan

Bendahari

Haulah Binti Razali

Fakulti Pengajian Islam

Naib Bendahari

Muhammad Noor Faez Bin Ahmad

Fakulti Ekonomi & Pengurusan

Publisiti

Muhamad Faisal Bin Mohd Sukerna

Fakulti Pengajian Islam

Wakil Muslimin

Muhammad Khidir Bin Jarawi

Fakulti Pengajian Islam

Wakil Muslimat

Siti Nur Aishah Binti Ahmad

Fakulti Kejuruteraan & Alam Bina

Followers

Become a Fan

kkk kkk